0

Kesempitan hidup mendorong sesetengah orang untuk melakukan perkara yang tidak masuk akal malah lebih teruk lagi, sanggup menggadai maruah diri.

Kisah sepasang suami isteri ini mendapat perhatian ramai apabila dikatakan sanggup membuat Live Seks semata-mata inginkan wang.

Malah lebih teruk lagi, penonton juga berpeluang "menyetubuhi" si isteri berkenaan dengan bayaran tambahan.

Menurut laporan liputan berita tempatan pada 21.05.2016, awalnya pasangan itu membuat live seks di depan 4 orang secara percuma sebagai percubaan (test market).

Difahamkan, si suami yang berusia 33 tahun adalah pelajar lepasan Sarjana Information Technology , namun sejak setahun lalu beliau menganggur akibat di buang kerja.

Manakala isterinya 31 tahun, adalah seorang buruh kilang yang bergaji rendah.

Mereka berdua juga mempunyai dua orang anak dan kerana kesempitan ekonomi yang menghimpit, muncul idea untuk live seks sebagai jalan pintas cari duit dengan cepat.

Katanya idea itu datang dari isterinya sendiri ,tanpa fikir panjang si suami pun setuju, lalu ia mempromosikan khidmat layanan tersebut di sebuah laman web bertajuk “perwira perang melati”

Iklan tersebut terus mendapat respon dari beberapa pengguna media jaringan sosial, namun katanya pelanggan yang di ambil di tapis dengan ketat kerana takut ada penyamaran.

Katanya pelanggan juga harus di temu duga dan di uji dengan melalui beberapa tahap, bila sudah di anggap percaya baru boleh masuk ke lokasi dimana live seks di adakan.

Kedua pasangan tersebut meletakkan harga sebanyak Rp 800 ribu iaitu sekitar RM250 seorang hanya untuk menonton saja.

Dan apabila ingin mengadakan hubungan intim dengan isterinya harus menambah bayaran dua kali ganda, jumlah penonton dalam sekali tayang hanya berjumlah 4 orang dalam satu malam.

Menurut Murgianto Komisaris Kepolisian Metro Jakarta Selatan, saat isterinya melakukan adegan intim dengan lelaki lain, si suami turut merakam aksi itu dan menurut pengakuan pelaku video itu di ambil untuk koleksi ,katanya.

Kini pasangan tersebut telah di sumbat ke dalam penjara Metro, Jakarta setelah ditangkap pada khamis, 19 mei 2016.

Dengan penyamaran, anggota polis berjaya masuk ke tempat live seks di adakan yang beroperasi sejak setahun lalu.

Ketika serbuan di buat, pihak polis menangkap 4 orang dan mendapati beberapa barang bukti, seperti kondom, minyak pelincir, kamera,dan handphone, serta beberapa resit pembayaran.

Atas perbuatan itu, kedua suami isteri tersebut di jerat dengan hukuman 10 tahun penjara. Bagaimanapun kedua anak pasangan itu diserah kepada neneknya untuk penjagaan.

Pasangan berkenaan di dapati menikah pada tahun 2010 lalu.

Kisah ini wajar dijadikan pengajaran buat kita semua, walaupun kita diduga dengan ujian kesempitan hidup jangan sesekali ambil jalan mudah hingga sanggup melakukan perkara tidak senonoh.

Percayalah, masih banyak pilihan yang boleh dipilih walau sesempit mana pun hidup.

Post a Comment

 
Top